Saturday, 20 August 2011

Tua adalah kebetulan Mati adalah pasti..

Penyesalan hanya tinggal penyesalan..maka tiada gunanya..
Teringat aku kembali tazkirah ringkas yang telah disampaikan seorang Ustaz di sebuah surau..Maka eloklah jika sy berkongsi dgn para penziarah blog ini..

Ustaz kata kita selalu mengumpul saham untuk bila tua tapi kita lupa untuk mengumpul saham untuk akhirat.
Kita lupa tua itu hanya satu kebetulan yang mana ALLAH anugerahkan kepada kita sedangkan kematian itu adalah sesuatu yang pasti, tua atau muda pasti akan menghadapinya..

Maka oleh itu rebutlah 5 perkara sebelum datangnya 5 perkara.
Sebagaimana mafhum Hadith Nabi Salallahua'alaihiwassalam..

* Masa HIDUP sebelum MATI
** Masa SIHAT sebelum SAKIT
*** Masa LAPANG sebelum masa SEMPIT
**** Masa MUDA sebelum datang masa TUA
***** Masa SENANG sebelum datang masa SUSAH

Saya nak tekankan masa hidup sebelum mati.

Apalah nasib nati bila disana. Jika hari ini kita masih lagi tidak sedar
maka kita tersangat-sangatlah dalam kerugian.

Diriwayatkan apabila kita sudah mati..

Maka mayat menyeru Wahai tuhanku kembalikanlah aku ke dunia
aku hendak membuat amal ibadat dengan bersungguh-sungguh.
Maka penyesalan hanyalah tinggal penyesalan.
Tidak berguna lagi yang ada hanyalah tangisan tiada daya.

Peringatan ini adalah untuk kita bersama. Dan selayaknya sayalah sepatutnya mengamalkannya.

Yang baik itu datang dari Pencipta yang Maha Kaya lagi sempurna dan pastinya yg khilaf dan buruk ini datang dari hamba yang lemah ini..Wallahua'alam

Janji ALLAH itu pasti..

Aku menulis tinta ini dengan keyakinan yang amat tinggi kepada Penciptaku ALLAH Subhanahuwata'ala..

Ya Allah..
Ingin sekali aku melihat Islam tertegak menjulang
Pemimpin yang adil, yang takut padamu
Umat Islam maju dan terus maju
Dimana-mana Islam disebut-sebut
Dimana-mana akhlak mulia diwarisi
Dimana-mana solat didirikan
Remaja yang kian merosak tiada lagi
Yang ada pemuda-pemuda yang sentiasa menegakkan agamamu
Al-Quran adalah jantung mereka
Sunnah adalah hati mereka
Jihad adalah nyawa mereka
Mereka tahu Syariat Allah
Mereka tahu Sunnah Kekasih Allah
Dan mereka tahu janji Allah itu pasti..

Jika aku mendapatinya Tuhan, qalam bisu ini akan mula berbicara..

Wednesday, 17 August 2011

Langit Subuh..

17 Ramadhan 1432
17 Ogos 2011

Pagi ini Amani bermujahadah pergi ke surau, walaupun seorang diri dia tetap gagahi.Ramadhan kali ini mengajak Amani untuk melakukan perubahan, perubahan tanpa penyesalan.Perjalanan kira-kira 200 meter terpaksa dilalui.Amani ditemani oleh pakcik-pakcik yang  bermotor yang juga punya tujuan sepertinya.Bunyi motor sedikit sebanyak menghilangkan ketakutan dihatinya, dia bergegas masuk ke surau
mudah-mudahan dia sempat menunaikan solat sunat.Alangkah besarnya pahala solat sunat sebelum subuh ibarat dicampur nilai seisi dunia tidak akan menyamai pahala menunaikan solat sunat tersebut..
Setibanya dia, dia dapati makmum telah berada pada rakaat pertama, walaupun sedih tapi alhamdulillah masih di rakaat pertama.

Amani merasa bersyukur kerana ALLAH lah yang titipkan kekuatan kepadanya untuk melangkah ke surau.Tanpa ALLAH siapalah dirinya dengan kudrat yang lemah ini.
Sesudah solat dia melihat barisan jama'ah adalah golongan yang sudah berusia, terdetik dihatinya hebatnya walaupun sudah tua tapi dekat dengan surau.Amani merasa kurang bersetuju jika ada yang mengatakan sudah tua-tua baru mahu pergi ke masjid.Baginya apabila sudah tualah lebih memerlukan mujahadah yang tinggi kerana yang tua sering diuji dengan sakit-sakit.Walau apa pun peringkat usia mereka kita seharusnya bersyukur mereka punya kesedaran pergi ke surau.

Berjaga-jagalah dengan apa yang kita perkatakan kerana kita sering diuji dengan apa yang kita perkatakan.Amani terfikir adakah dia masih dengan surau seandainya dia sudah berusia??

Seusai wirid ada yang bertanyakan tentang ibunya, dia menjawab ibunya kurang sihat.Sejujurnya tidak ramai makcik-makcik yang yang dia kenal, tetapi Amani meraikan pertanyaan mereka..
Amani pulang bertemankan seorang jiran yang sering bersama-sama ibunya ke surau, namanya Puan Jama'ah tapi kali ini Amani yang menggantikan tempat ibunya..

Sampai disatu simpang dia dan Puan Jama'ah berpisah. Puan Jama;ah memberikan salam.

"assalamua'laikum"

Jawabnya "wa'alaikumussalam"

Terdetik rasa malu dihati kerana bukan dia yang memberinya terlebih dahulu. Terlintas juga rugi kerana tidak memberi salam.Sebak kerana terlepas peluang untuk menambah pahala.

* Ya ALLAH berilah kekuatan kepadanya  untuk subuh seterusnya..


                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    

Tuesday, 16 August 2011

Pasrah hamba kepada Ramadhan



Apakah hari-hari yang berlalu pergi punya penyesalan ...
 


















17 hari telah berlalu
 kita berlapar dan dahaga..
apakah hari-hari yang dilalui sebelum ini dilalui
dengan penuh pengharapan agar ALLAH menerimanya..
aku tidak pasti apakah aku punya tempat
disisiMU ya ALLAH..apakah mungkin
 aku yang lemah beribadat ini punya tempat
disisiMU ya ALLAH..

Seandainya diberi pilihan hari-hari yang rosak itu
 ingin sekali aku perbaiki agar tidak ada
 sedikit pun kecacatan pada Ramadhan kali ini.
Apa yang membuatkanku sedih, aku mengaku mencintaiMU
 tapi aku tak punya bukti..
aku mengaku aku sanggup berkorban apa sahaja
 tapi aku tak punya bukti..
Alangkah malunya aku ya ALLAH...